Sifat Rahmat & Kasih Sayang Allah

Sifat Rahmat Allah swt boleh difahami kasih sayang Allah itu amat luas dan agung ke atas hamba-hamba dan sekalian makhluk-Nya. Sehebat mana kasih sayang suami terhadap isterinya, setinggi mana kasih sayang ibu kepada anaknya dan sedalam mana cinta pasangan kekasih tetap tidak dapat menandingi sifat rahmat dan kasih sayang Allah swt….

 

Ta’arif (Definisi) Sifat Rahmat :

Dalam Kitab Mausu’ah Islamiyyah Ammah menta’rifkan sifat rahmat itu sebagaimana berikut:

Pada bahasa: kelembutan (الرقة) dan beramah mesra atau belas kasihan (التعطف)

Dari sudut Istilah:

Menyampaikan kebaikan iaitu: lemah-lembut dan belas ehsan, melepaskan manusia dari mara bahaya atau membebaskan manusia daripada cenderung kepada kejahatan serta menyampaikan kebaikan kepada mereka. Maka membantu golongan yang lemah itu rahmat, menolong golongan yang memerlukan itu rahmat, meringankan beban seseorang itu rahmat, tidak menekan golongan bawahan itu rahmat dan bermuamalat dengan penuh kasih sayang terutama kepada kedua ibubapa itu rahmat.

 

 

Jumlah kalimah rahmat

Bilangan kalimat Rahmat dalam al-Quran diulang sebut sebanyak 79 kali manakala kata dasar (رحم) disebut sebanyak 336 kali merangkumi nama Allah dan sifat-Nya; contohnya (الرحمن- الرحيم- رحما)

 

 

Sebahagian sifat rahmat pada sunnah

Pertama: Kasih sayang Allah melebihi kasih sayang wanita pada anaknya

قدم على النبي صلى الله عليه وسلم سبي، فإذا امرأة من السبي قد تحلب ثديها تسقي، إذا وجدت صبياً في السبي أخذته، فألصقته ببطنها وأرضعته، فقال لنا النبي صلى الله عليه وسلم: (أترون هذه طارحة ولدها في النار). قلنا: لا، وهي تقدر على أن لا تطرحه، فقال: (لله أرحم بعباده من هذه بولدها

“Didatangkan tawanan kehadapan Rasulullah saw, ketika itu ada seorang wanita yang payudaranya basah kerana sedang menyusui, lalu ia mendapati seorang bayi di antara tawanan, maka ia pun mangambilnya dan menempelkannya pada perutnya lalu menyusuinya. Rasulullah saw pun berkata kepada kami: “Menurut kalian apakah wanita ini akan melempar anaknya ke dalam api?”, kami pun menjawab : “tidak, dan ia mampu untuk tidak melemparnya”, maka Rasulullah saw pun bersabda : “Sesungguhnya Allah lebih sayang terhadap hamba-Nya melebihi wanita ini terhadap anaknya.”

 

Kedua: Berjemaah itu rahmat berpecah itu azab sebagaimana sabda baginda saw (Musnid Ahmad):

الجماعة رحمة والفرقة عذاب
Bermaksud: berjemaah itu rahmat berpecah itu azab

 

Ketiga: 10 hari terawal bulan ramadhan

أوله رحمة وأوسطه مغفرة وأخره عتق من النار
Bermaksud: mulanya (Ramadhan) Rahmat, tengahnya pengampunan, dan akhirnya bebas dari api neraka.

 

Keempat: Dalam doa kepada kedua ibu bapa sebagaimana doa yang diajar oleh baginda saw seperti berikut:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ، رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا
Bermaksud: Ya Allah.. Ampunilah aku dan kedua ibu bapaku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana mereka mengasihaniku sejak kecil..”

 

Kelima: Mendoakan rahmat kepada saudara seagama ketika bersing (يرحمكم الله) bermaksud: semoga Allah merahmati kamu. Sebagaimana hadis di bawah.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ وَلْيَقُلْ لَهُ أَخُوهُ أَوْ صَاحِبُهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ فَإِذَا قَالَ لَهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ فَلْيَقُلْ يَهْدِيكُمُ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ
Ertinya: Daripada Abu Hurairah ra, daripada sabda Baginda Nabi s.a.w: Apabila salah-seorang kamu bersin, maka hendaklah dia menyebut: “الْحَمْدُ لِلَّهِ“. Dan hendaklah pula saudara ataupun kawan (di sisinya yang mendengar ucapan itu) menyebut: “يَرْحَمُكَ اللَّهُ“. Dan apabila dia menyebut “يَرْحَمُكَ اللَّهُ“ maka hendaklah (yang bersin itu membalas ucapan itu pula dengan) mengatakan : “ يَهْدِيكُمُ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ “ Hadis Sahih diriwayatkan oleh Al-Imam al-Bukhari

 

Keenam: Selalu juga perkataan Rahmat digunakan apabila berlaku peselisihan pendapat dalam melontarkan pandangan dan berijtihad. Maka diperdengarkan sabda Rasulullah saw. bermaksud:

اختلاف امتي رحمة
Ikhtilaf umatku adalah rahmat.(Riwayat Maqdisi, Baihaqi dan Haramain).

 

Ketujuh: Orang mukmin itu seumpama satu tubuh diriwayatkan kitab Sohih Bukhari dalam bab Adab

مثل المؤمنين في توادهم وتعاطفهم وتراحمهم مثل الجسد إذا اشتكي منه شيء تداعي له سائر الجسد بالسهر والحمي
“Permisalan kaum mukminin satu dengan lainnya dalam hal kasih sayang, tolong menolong dan kecintaan, bagaikan tubuh yang satu, jika salah satu anggotanya mengeluh sakit, maka seluruh tubuh akan merasa demam atau terjaga.

 

Kelapan: Berkasih sayang semasa muslim insyaAllah akan dikasih oleh yang zat yang Maha Pengasih sebagai mana Hadith riwayat al-Tirmidhi ini:

“الراحمون يرحمهم الرحمن، ارحموا من في الأرض يرحمكم من في السماء”
Bermaksud: Pengasih-pengasih itu bakal dikasihi oleh Zat Yang Maha Pengasih. Karena itu kasihilah orang-orang di permukaan bumi ini, tentu orang-orang yang ada di langit mengasihimu sekalian.

 

Kesembilan: Sifat rahmah Allah swt melebihi kemurkaan-Nya

لَمَّا قَضَى اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ فِى كِتَابِهِ ، فَهْوَ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ إِنَّ رَحْمَتِى غَلَبَتْ غَضَبِى
Maksudnya: Ketika Allah menetapkan ketentuan bagi makhluk-Nya, Dia menulis dalam kitab-Nya: Sesungguhnya rahmat-Ku mendahului kemurkaan-Ku. Kitab tersebut berada di sisi-Nya yang berada di atas ‘Arsy.”
Kesepuluh: Penyakit taun rahmat kepada orang yang beriman azab kepada yang tidak beriman

عن عائشة رضي الله عنها قالت: سألت رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الطاعون فأخبرني أنه عذاب يبعثه الله علي من يشاء وأن الله عز وجل جعله رحمة للمؤمنين ليس من أحد يقع الطاعون فيمكث بلده صابرا محتسبا يعلم أنه لا يصيبه إلاً ما كتب الله له مثل أجر شهيد(صحيح البخارى)

“Aku bertanya Rasulullah saw tentang wabak taun. Baginda menjawab itu adalah azab yang Allah turunkan kepada sesiapa yang Allah kehendaki. Allah akan jadikan penyakit itu sebagai rahmat kepada orang-orang beriman. Tidak ada sesiapa yang terkena taun dan duduk tetap di negerinya dalam keadaan sabar, mengharapkan ganjaran Allah dan yakin ia adalah hanya ketetapan ilahi melainkan Allah akan memberinya pahala syahid.” (Hr Bukhari)

 

Kesebelas: Malaikat rahmat tidak akan memasuki rumah yang ada anjing dan gambar atau patung

فَجَاءَ جِبْرِيلُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ وَاعَدْتَنِي فَجَلَسْتُ لَكَ فَلَمْ تَأْتِ، فَقَالَ: ” مَنَعَنِي الْكَلْبُ الَّذِي كَانَ فِي بَيْتِكَ إِنَّا لَا نَدْخُلُ بَيْتًا فِيهِ كَلْبٌ وَلَا صُورَةٌ

Maka telah datang Jibril, dan berkata Rasulullah saw: Kamu telah berjanji dengan saya dan saya telah duduk untuk kamu tetapi kamu tidak datang! Maka dia berkata: Telah menegah saya anjing yang ada di dalam rumah kamu. Sesungguhnya kami tidak masuk ke rumah yang di dalamnya terdapat anjing dan tidak patung.

 

Keduabelas: Rahmat Allah swt di hari akhirat

عَنِ ابْنِ أَبِي مَلِيْكَةَ أَنْ عَائِشَة َرَضِيَ اللهُ عَنْهَا، زَوْجَةَ النَّبِي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ لاَ تَسْمَعُ شَيْئاً لاَ تَعْرِفُهُ إِلَّا رَاجَعَتْ فِيْهِ حَتَّى تَعْرِفَهُ، وَأَنْ النَّبِيْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ‏”مَنْ حُوْسِبَ عُذِّبَ.‏”‏ قَالَتْ عَائِشَةَ: فَقُلْتُ: أَوَ لَيْسَ يَقُوْلُ اللهُ تَعَالَى: ‏[‏فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَاباً يَسِيْراً]‏؟ قَالَتْ: فَقَالَ: ‏”إِنَّمَا ذَلِكَ الْعِرْضُ، وَلَكِنْ مَنْ نُوْقِشَ الحِْسَابُ يَهْلَكْ‏‏‏.”‏ رواه البخاري، كتاب العلم، باب من سمع شيئا، فراجع حتى يعرفه.

Dari Ibnu Abu Malikah bahawa Aisyah r.a. isteri Nabi s.a.w. tidak akan mendengar (dan menerima) sesuatu yang tidak diketahuinya kecuali setelah mengkaji dan merujuk perkara tersebut sehingga dia tahu (kebenarannya), bahawa Nabi s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang dihisab akan diseksa.” Aisyah berkata: aku berkata: Bukankah Allah SWT telah berfirman: Maka akan dihisab dengan penghisaban yang mudah? Kemudian dia berkata: baginda bersabda: “Sesungguh yang dimaksudkan oleh ayat itu ialah pendedahan amalan, namun sekiranya seseorang itu penghisabannya dibicarakan maka pasti padah menimpanya.” Hadis riwayat al-Bukhari, Kitab Ilmu, Bab Sesiapa yang Mendengar Sesuatu maka Kajilah Dahulu Sehingga Dia Mengetahui (Kebenarannya).

 

Ketigabelas: Memberi Salam

جاء رجل إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال السلام عليكم فرد عليه السلام ثم جلس فقال النبي صلى الله عليه وسلم عشر ثم جاء آخر فقال السلام عليكم ورحمة الله فرد عليه فجلس فقال عشرون ثم جاء آخر فقال السلام عليكم ورحمة الله وبركاته فرد عليه فجلس فقال ثلاثون

Seseorang datang kepada Nabi Sallallaahu ‘alaihi wasallam dengan mengucapkan: “assalaamu ‘alaikum”, maka Rasul menjawabnya, dan Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sepuluh”. Kemudian datang lagi orang lain dan mengucapkan: “Assalaamu ‘alaikum warahmatullah”, maka Rasulullah menjawabnya dan orang itu duduk. Maka baginda bersabda: “Dua Puluh”. Kemudian datang lagi orang ketiga seraya mengucapkan: “Assalaamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh”, maka beliau menjawab, lalu orang tadi duduk. Maka baginda bersabda: “Tiga Puluh” [Sunan Abu Daud – Dinilai Hasan oleh at-Tirmidzi dalam al-Jami’ al-Kabir]

Dengan rahmat-Mu kami meminta tolong

“Wallahu’alam”
Disediakan Oleh :
Rosdi Bin Latif
Pengarah Lembaga Pengurusan MANHAL

 

1 thought on “Sifat Rahmat & Kasih Sayang Allah”

Leave a Reply to TehR Cancel Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *